12 Distro Linux untuk Laptop Jadul dan Hardware Spek Rendah - Umahdroid
Linux paling ringan dan stabil - Jika kalian memiliki komputer tua baik PC desktop, laptop, maupun netbook, dunia open source memiliki banyak pilihan distribusi Linux ringan dan indah yang cocok untuk segala kebutuhan komputasi.

Ini juga bisa jadi OS alternatif Windows yang terkenal kurang bersahabat dengan hardware pas-pasan.

Terlebih lagi Microsoft Windows 7 akan segera berakhir pada 14 Januari 2020 mendatang. Itu artinya pengguna normal sudah tidak lagi mendapatkan update Windows kedepannya.

OS Linux Paling Kecil Ukurannya

Tapi jangan kawatir, distro Linux yang akan kita bagikan ini ringan, cepat, dan aman, sehingga cocok untuk laptop spek rendah.

Ubuntu Mate

Distro ini akan membuat penggunanya merasa nostalgia dengan masa keemasan GNOME. Yap, GNOME 2 merupakan DE yang mendapat paling banyak cinta dari pengguna Linux seantero jagat.

Ubuntu Mate 18.04 LTS

Ubuntu MATE memiliki banyak opsi kostumisasi yang bisa diatur sesuai selera.

Jika tertarik, kita sarankan download versi LTS. Jangan lupa chek md5sum ISO sebelum membuat bootable untuk memastikan hasil unduhan tidak korup.

Xubuntu

Varian Ubuntu paling ringan kedua ditempati oleh Xubuntu yang menggunakan XFCE sebagai default desktop environment-nya. Dibanding LXQT, tampilan XFCE sedikit terlihat lebih modern.

Antarmuka Xubuntu 18.04 LTS

Walau tidak seringan Lubuntu, tapi tuan "tikus" jelas jauh lebih ringan dibanding dengan Kubuntu (Ubuntu dengan KDE) dan Ubuntu GNOME.

Peppermint OS

"Say hello to the next iteration of our lightweight, stable, and super fast operating system". Itulah pesan yang terpampang jelas di halaman resminya yang beralamat di peppermintos.com.

Tampilan Peppermint OS

LXDE didaulat menjadi desktop environment bawaan Peppermint OS.

Baca juga :

DE yang secara harfiah diartikan sebagai Lightweight X11 Desktop Environment tersebut memang terkenal sangat ringan, stabil, dan mudah digunakan bahkan untuk pengguna baru sekalipun.

Lubuntu

Rasanya tidak lengkap jika tidak menyertakan Lubuntu. Dari semua varian Ubuntu yang ada, Lubuntu merupakan yang paling ringan. Lingkungan desktop LXDE diganti menjadi LXQT semenjak 18.10.

Lubuntu 19.04 LTS

Jika kalian tertarik mencobanya, disarankan untuk mengunduh versi LTS karena memiliki support lebih lama dibanding versi normal. Untuk lebih jelasnya, silahkan cek artikel perbedaan Ubuntu LTS dan Non LTS yang sudah kita terbitkan.

Linux Lite

Selanjutnya ada distro Linux ringan mirip Windows yang cocok untuk pemula. Linux Lite dibangun dengan basis Ubuntu Long Term Support (LTS). Meski ringan, namun tampilan Linux Lite tidak terlihat kuno.

User Interface Linux Lite

Firefox, VLC, GIMP,  LibreOffice sebagai aplikasi office populer disertakan out of the box.

Hingga artikel ini diterbitkan, Linux Lite 4.6 adalah versi terbaru dan hanya tersedia 64bit saja. Untuk versi 32bit, kalian bisa gunakan Linux Lite 3.8.

LXLE

Distribusi Linux ringan keren selanjutnya adalah LXLE, yang mana sebenarnya merupakan Lubuntu yang sudah di-tweak agar performanya meningkat, sehingga lebih ramah dengan mesin tua.

Tampilan LXLE Linux

Walau tampil simpel, LXLE tetap dibekali UI intuitif agar tetap mudah digunakan.

Mungkin itulah alasannya mengapa pengembang menyertakan 100 wallpaper keren didalamnya. Terdengar terlalu banyak memang, tapi siapa peduli, toh kita bisa menghapusnya secara mandiri.

CrunchBang++

Dikenal juga sebagai CBPP atau #!++ adalah hasil kloning dari Crunchbang Linux yang proyeknya sudah mati. CrunchBang++ dibangun dari Debian 9 Stretch dengan Openbox sebagai window manager.

Tangkapan Layar CrunchBang++

Beberapa aplikasi bawaan yang disertakan antara lain :
  • Thunar File Manager
  • GIMP Image Editor
  • Viewnior image viewer
  • VLC Media Player
  • Xfburn CD/DVD burning software
  • Iceweasel web browser
  • Transmission BitTorrent
  • Xchat IRC client

Bodhi Linux

Di urutan kedua ada Bodhi Linux, OS pengganti Windows ini mengusung konsep minimalis, efisien, dan solid karena berbasis Ubuntu LTS. Bodhi Linux dapat berjalan di prosesor 500mHz.

Screenshot Bodhi Linux

Proyek ini menawarkan 3 buah rilis, yakni Standard, Legacy, dan AppPack.

Pengguna yang sedang mencari Linux ringan 32 bit bisa memilih Legacy. Ukuran berkas ISO Bodhi Linux 5.0.0 tidak sampai 1GB, atau tepatnya hanya 706MB.

AntiX

Linux antiX dikenal dengan dengan distro berbasis Debian yang tidak menyertakan systemd yang mana kadang menjadi faktor penentu untuk seseorang terutama Linux enthusiasts.


Distro linux ringan ini memiliki edisi Full, Base, Core, dan Net. Seluruhnya tersedia dalam 64-bit dan 32-bit. Jika tertarik, silahkan buka antixlinux.com dan download torrent atau citra ISO-nya.

SparkyLinux

Meski enteng, SparkyLinux juga tetap menargetkan komputer dengan hardware baru. Pengguna bisa memilih 2 edisi, yakni Full Edition atau Base Edition.

Tampilan SparkyLinux

Dibangun dari Debian testing branch, developer dibalik proyek ini menyediakan beragam desktop, ada Enlightenment, LXDE, OpenBox, MATE, LXQt, hingga CLI untuk para maniak perintah berbasis teks.

Puppy Linux

Puppy Linux adalah salah satu sistem operasi paling ringan yang dibuat oleh Barry Kauler pada 2003 lalu. Ukurannya sangat kecil, sekitar 300MB.

Tampilan Puppy Linux

Puppy Linux 8.0 adalah versi terbaru yang dirilis pada 25/03/2019 lalu.

Baca juga :

Tersedia Puppy Linux berbasis Ubuntu 18.04 LTS Bionic, 16.04 LTS Xenial, 14.04 LTS Trusty, atau Slackware 14.1. Seluruhnya tersedia dalam varian 32bit dan 64bit.

Tiny Core

Ladies and gentlemen, inilah Tiny Core, salah satu sistem operasi paling ringan di bumi. Ukurannya hanya 16MB. Ya, kalian tidak salah baca kok, ukurannya hanya Enam Belas Mega Byte saja.

Tiny Core Linux Teringan

Tiny Core dibekali dengan antarmuka minimalis dan aplikasi bawaan yang sangat sedikit. Ada 3 edisi yang ditawarkan (lihat tabel dibawah untuk lebih jelasnya) :

EDITIONDESCRIPTION
Core (11MB)Base system provides command line interface only
TinyCore (16MB)Includes dynamic FLTK/FLWM graphical desktop environment
CorePlus (106MB)Includes installation tools to provide for the setup

Dari semua Linux ringan keren kita sebutkan, mana menurut kalian yang paling cocok untuk orang Indonesia?. Bagikan opini kalian lewat kolom komentar dibawah dan share artikel ini jika bermanfaat. Terimakasih!.

12 Distro Linux untuk Laptop Jadul dan Hardware Spek Rendah

Linux paling ringan dan stabil - Jika kalian memiliki komputer tua baik PC desktop, laptop, maupun netbook, dunia open source memiliki banyak pilihan distribusi Linux ringan dan indah yang cocok untuk segala kebutuhan komputasi.

Ini juga bisa jadi OS alternatif Windows yang terkenal kurang bersahabat dengan hardware pas-pasan.

Terlebih lagi Microsoft Windows 7 akan segera berakhir pada 14 Januari 2020 mendatang. Itu artinya pengguna normal sudah tidak lagi mendapatkan update Windows kedepannya.

OS Linux Paling Kecil Ukurannya

Tapi jangan kawatir, distro Linux yang akan kita bagikan ini ringan, cepat, dan aman, sehingga cocok untuk laptop spek rendah.

Ubuntu Mate

Distro ini akan membuat penggunanya merasa nostalgia dengan masa keemasan GNOME. Yap, GNOME 2 merupakan DE yang mendapat paling banyak cinta dari pengguna Linux seantero jagat.

Ubuntu Mate 18.04 LTS

Ubuntu MATE memiliki banyak opsi kostumisasi yang bisa diatur sesuai selera.

Jika tertarik, kita sarankan download versi LTS. Jangan lupa chek md5sum ISO sebelum membuat bootable untuk memastikan hasil unduhan tidak korup.

Xubuntu

Varian Ubuntu paling ringan kedua ditempati oleh Xubuntu yang menggunakan XFCE sebagai default desktop environment-nya. Dibanding LXQT, tampilan XFCE sedikit terlihat lebih modern.

Antarmuka Xubuntu 18.04 LTS

Walau tidak seringan Lubuntu, tapi tuan "tikus" jelas jauh lebih ringan dibanding dengan Kubuntu (Ubuntu dengan KDE) dan Ubuntu GNOME.

Peppermint OS

"Say hello to the next iteration of our lightweight, stable, and super fast operating system". Itulah pesan yang terpampang jelas di halaman resminya yang beralamat di peppermintos.com.

Tampilan Peppermint OS

LXDE didaulat menjadi desktop environment bawaan Peppermint OS.

Baca juga :

DE yang secara harfiah diartikan sebagai Lightweight X11 Desktop Environment tersebut memang terkenal sangat ringan, stabil, dan mudah digunakan bahkan untuk pengguna baru sekalipun.

Lubuntu

Rasanya tidak lengkap jika tidak menyertakan Lubuntu. Dari semua varian Ubuntu yang ada, Lubuntu merupakan yang paling ringan. Lingkungan desktop LXDE diganti menjadi LXQT semenjak 18.10.

Lubuntu 19.04 LTS

Jika kalian tertarik mencobanya, disarankan untuk mengunduh versi LTS karena memiliki support lebih lama dibanding versi normal. Untuk lebih jelasnya, silahkan cek artikel perbedaan Ubuntu LTS dan Non LTS yang sudah kita terbitkan.

Linux Lite

Selanjutnya ada distro Linux ringan mirip Windows yang cocok untuk pemula. Linux Lite dibangun dengan basis Ubuntu Long Term Support (LTS). Meski ringan, namun tampilan Linux Lite tidak terlihat kuno.

User Interface Linux Lite

Firefox, VLC, GIMP,  LibreOffice sebagai aplikasi office populer disertakan out of the box.

Hingga artikel ini diterbitkan, Linux Lite 4.6 adalah versi terbaru dan hanya tersedia 64bit saja. Untuk versi 32bit, kalian bisa gunakan Linux Lite 3.8.

LXLE

Distribusi Linux ringan keren selanjutnya adalah LXLE, yang mana sebenarnya merupakan Lubuntu yang sudah di-tweak agar performanya meningkat, sehingga lebih ramah dengan mesin tua.

Tampilan LXLE Linux

Walau tampil simpel, LXLE tetap dibekali UI intuitif agar tetap mudah digunakan.

Mungkin itulah alasannya mengapa pengembang menyertakan 100 wallpaper keren didalamnya. Terdengar terlalu banyak memang, tapi siapa peduli, toh kita bisa menghapusnya secara mandiri.

CrunchBang++

Dikenal juga sebagai CBPP atau #!++ adalah hasil kloning dari Crunchbang Linux yang proyeknya sudah mati. CrunchBang++ dibangun dari Debian 9 Stretch dengan Openbox sebagai window manager.

Tangkapan Layar CrunchBang++

Beberapa aplikasi bawaan yang disertakan antara lain :
  • Thunar File Manager
  • GIMP Image Editor
  • Viewnior image viewer
  • VLC Media Player
  • Xfburn CD/DVD burning software
  • Iceweasel web browser
  • Transmission BitTorrent
  • Xchat IRC client

Bodhi Linux

Di urutan kedua ada Bodhi Linux, OS pengganti Windows ini mengusung konsep minimalis, efisien, dan solid karena berbasis Ubuntu LTS. Bodhi Linux dapat berjalan di prosesor 500mHz.

Screenshot Bodhi Linux

Proyek ini menawarkan 3 buah rilis, yakni Standard, Legacy, dan AppPack.

Pengguna yang sedang mencari Linux ringan 32 bit bisa memilih Legacy. Ukuran berkas ISO Bodhi Linux 5.0.0 tidak sampai 1GB, atau tepatnya hanya 706MB.

AntiX

Linux antiX dikenal dengan dengan distro berbasis Debian yang tidak menyertakan systemd yang mana kadang menjadi faktor penentu untuk seseorang terutama Linux enthusiasts.


Distro linux ringan ini memiliki edisi Full, Base, Core, dan Net. Seluruhnya tersedia dalam 64-bit dan 32-bit. Jika tertarik, silahkan buka antixlinux.com dan download torrent atau citra ISO-nya.

SparkyLinux

Meski enteng, SparkyLinux juga tetap menargetkan komputer dengan hardware baru. Pengguna bisa memilih 2 edisi, yakni Full Edition atau Base Edition.

Tampilan SparkyLinux

Dibangun dari Debian testing branch, developer dibalik proyek ini menyediakan beragam desktop, ada Enlightenment, LXDE, OpenBox, MATE, LXQt, hingga CLI untuk para maniak perintah berbasis teks.

Puppy Linux

Puppy Linux adalah salah satu sistem operasi paling ringan yang dibuat oleh Barry Kauler pada 2003 lalu. Ukurannya sangat kecil, sekitar 300MB.

Tampilan Puppy Linux

Puppy Linux 8.0 adalah versi terbaru yang dirilis pada 25/03/2019 lalu.

Baca juga :

Tersedia Puppy Linux berbasis Ubuntu 18.04 LTS Bionic, 16.04 LTS Xenial, 14.04 LTS Trusty, atau Slackware 14.1. Seluruhnya tersedia dalam varian 32bit dan 64bit.

Tiny Core

Ladies and gentlemen, inilah Tiny Core, salah satu sistem operasi paling ringan di bumi. Ukurannya hanya 16MB. Ya, kalian tidak salah baca kok, ukurannya hanya Enam Belas Mega Byte saja.

Tiny Core Linux Teringan

Tiny Core dibekali dengan antarmuka minimalis dan aplikasi bawaan yang sangat sedikit. Ada 3 edisi yang ditawarkan (lihat tabel dibawah untuk lebih jelasnya) :

EDITIONDESCRIPTION
Core (11MB)Base system provides command line interface only
TinyCore (16MB)Includes dynamic FLTK/FLWM graphical desktop environment
CorePlus (106MB)Includes installation tools to provide for the setup

Dari semua Linux ringan keren kita sebutkan, mana menurut kalian yang paling cocok untuk orang Indonesia?. Bagikan opini kalian lewat kolom komentar dibawah dan share artikel ini jika bermanfaat. Terimakasih!.

No comments

DAPATKAN UPDATE GRATIS VIA EMAIL